About me

Feeds RSS
Feeds RSS

I'M PART OF THE SIMILIKITI

I'M PART OF THE SIMILIKITI

My visitors

Selasa, 15 Februari 2011

Lagu Untuk Sebuah Nama

Mengapa jiwaku mesti bergetar
sedang musikpun manis kudengar
mungkin karena kulihat lagi
lentik bulu matamu
bibirmu dan rambutmu yang kau biarkan
jatuh berderai di keningmu
makin mengajakku terpana
kau goreskan gita cinta

mengapa aku mesti duduk disini
sedang kau tepat didepanku
mestinya kau berdiri berjalan kedepanmu
kusapa dan kunikmati wajahmu
atau kuisyaratkan cinta
tapi semua tak kulakukan
kata orang cinta mesti berkorban

mengapa dadaku mesti bergoncang
bila kusebutkan namamu
sedang kau diciptakan bukanlah untukku
itu pasti tapi aku tak mau perduli
sebab cinta bukan mesti bersatu
biar kucumbui bayanganmu
dan kusandarkan harapanku

Sabtu, 05 Februari 2011

Kehidupan.

Kalian mengerti arti kehidupan?
yaa... sama kok

awal gue ngerasa namanya HIDUP, itu waktu gue umur 2 tahun.
Gue bilang ke nenek gue "MBAH TIK. BESOK DINI ULANG TAHUN"
dulu itu gue anak nenek, karna jarang ketemu ibu.

Gak tau kenapa rasanya gue mulai ngerasain hidup itu berawal dari situ.
dulu gue gak ngerti apa itu sekolah, hingga pada suatu hari gue di daftarin TK oleh bokap gue.

blabla hingga berlanjut hari ini.
kadang gue gak sadar kenapa gue bisa kayak sekarang ini, gue udah gede. udah mandiri. dan.. ya gak tau kenapa gue sekarang tumbuh tanpa sadar.

Apa jalan yang gue pilih itu benar atau salah. tapi kadang gue masih bersikap kekanak kanakan. atau kadang juga bisa berfikir dewasa.
Gue merasa beda sama adek adek gue. apa karna dia merasa aman karna punya kaka sedangkan gue enggak?
huh..

Iri sih pasti sama yang punya kaka, tenang kok iri itu wajar. gak ada manusia yang puas ama keadaan sekarang. pasti mau yang lebih dan lebih lagi.

Oke itulah kehidupan yang gue jalanin, gue gak ngerti tapi inilah takdir gue.
LABIL. ya memang. Susah buat mengerti.
kadang gue bingung ama perasaan gue sendiri. apalagi orang lain :)

Rabu, 02 Februari 2011

For Someone

Gue gatau kenapa gue kayak gini, gue gamau lagi sekalipun seneng karena lo. Gue selalu sedih denger kata kata dari lo. Maafin gue. gue gatau lagi apa yang bisa gue lakuin.
Seperti yang ada di nomer 11. tenang aja kok. gue pergi.

Visitor

free counters
Ada kesalahan di dalam gadget ini